Bahas Ilegal Fishing! Benarkah Pelaku Melanggar Hukum?

oleh -

SELAYAR, MITRASULAWESI.ID – Polres Kepulauan Selayar mengadakan Focus Group Discussion (FGD) membahas tentang Ilegal Fishing dan dampaknya, di Coffe house jalan Rauf Rahman Kelurahan Benteng Kecamatan Benteng, Selasa (14/7/20).

FGD ini mengangkat tema “Ilegal Fishing Melanggar Hukum, Merusak Lingkungan dan Membahayakan Masyarakat”.

Pada kesempatan ini, Kapolres kepulauan Selayar AKBP Temmangnganro Machmud, S.I.K, MH. melalui wakapolres Kompol Rahman menghimbau kepada para pengusaha hasil laut dan seluruh stekholder untuk bersama sama kepolisian khususnya menjaga dan mencegah bagi pelaku ilegal fishing.

Baca Juga:  Pemkab Kepulauan Selayar Peringati Hari Guru dan Korpri

“Kita prihatian dengan oknum masyarakat yang masih melakukan penangkapan ikan secara illegal dengan menggunakan Bom ikan dan Bius (potasium) untuk menangkap ikan.

Lanjut ia mengatakan bahwa menangkap ikan dan hasil laut lainnya dengan cara illegal adalah melanggar hukum dan dapat membahayakan bagi pelaku.

Baca Juga:  Bupati Berharap Mentaati Protokol Kesehatan Meskipun Kasus Covid-19 di Selayar Nihil

“Untuk itu dihimbau kepada para pengusaha ikan dan hasil laut lainnya agar tidak membeli ikan hasil tangkapan menggunakan Bom maupun bius (Potasium),” ujarnya.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, kasat Binmas, Akp Himawati, para pengusaha hasil laut yang berdomisilih di kota benteng, para nelayan, para lurah sekecamatan benteng, para Bhabinkamtibmas polsek benteng, Bontoharu dan Bontomanai yang bertugas di desa pesisir. (HS)

Baca Juga:  Polres Selayar Gencar Patroli Pendisiplinan Protokol kesehatan, Begini Imbauan Kapolres

Editor: Muh Jufri


Eksplorasi konten lain dari mitra sulawesi

Berlangganan untuk dapatkan pos terbaru lewat email.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.