PLTM Madong Akan Tingkatkan Penggunaan Energi Hijau di Sulsel

oleh -

Toraja,Mitrasulawesi.id– Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro (PLTM) Madong dengan kapasitas 2×5 Mega Watt (MW) telah beroperasi pada Maret 2022 guna memperkuat sistem kelistrikan PLN di Sulawesi Bagian Selatan. Pembangkit Energi Baru Terbarukan (EBT) yang terletak di Desa Ma’dong, Kecamatan Dende’ Piangan Napa, Kabupaten Toraja Utara, Provinsi Sulawesi Selatan tersebut akan berperan dalam menambah bauran EBT sistem kelistrikan PLN di Sulawesi Bagian Selatan menjadi 38,8% dan meningkatkan rasio elektrifikasi

General Manager PLN Unit Induk Wilayah Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Barat (UIW) Awaluddin Hafid menyebutkan, hadirnya PLTM Ma’dong dapat melistriki Industri skala menengah serta 10.000 rumah tangga dengan daya 900 Volt Ampere (VA), Senin 10 April 2022.

Baca Juga:  Sebanyak 167 prajurit Satuan BKO Kodim Persiapan Tiba di Kodam XVIII/Kasusri, Guna Menjalani Penugasan

“Saat ini Rasio Elektrifikasi di Provinsi Sulawesi Selatan adalah 99,78%, dengan beroperasinya PLTM Madong kami optimis Rasio Elektrifikasi di Sulawesi Selatan terkhusus Kabupaten Toraja Utara dapat meningkat,” ungkap Awaluddin.

“Sebagai salah satu syarat ekspor, PLN berkomitmen untuk mendukung perkembangan penggunaan listrik hijau untuk meningkatkan gairah perkembangan industri,” tambah Awaluddin.

Baca Juga:  PGMPR Geruduk Gudang Dalam Kota

PLTM Ma’dong merupakan pembangkit yang dibangun dan dioperasikan oleh produsen listrik swasta (Independent Power Producer/IPP) PT Nagata Dinamika Hidro Madong dan masuk dalam pengawasan PLN UIW Sulselrabar. Pembangkit EBT tersebut akan menggunakan debit Sungai Maiting di Daerah Aliran Sungai (DAS) sungai Saddang dengan luas 185 kmĀ².

Lebih lanjut Awaluddin Hafid menjelaskan energi hijau yang dihasilkan oleh PLTM Ma’dong akan dikirim melalui Jaringan Tegangan Menengah (JTM) 20 Kilo Volt (kV) sepanjang 14 kilometer sirkuit (kms) ke titik interkoneksi IPP dan PLN di Gardu Hubung Alang-alang untuk kemudian dialirkan kepada pelanggan di Kabupaten Toraja Utara.

Baca Juga:  Ketua TP PKK Kecamatan Ujung Pandang Supervisi Program PKK Laelae

“PLN mendukung transisi ke energi terbarukan, salah satunya dengan akan beroperasinya PLTM Ma’dong. Pembangkit ini juga berperan dalam salah satu pilar G20 tahun 2022. Yaitu pertumbuhan yang berkelanjutan dan inklusif dengan sustainable energy transition menjadi isu prioritas,” tutup Awaluddin.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.