KOPMA Minta Penjelasan PLN Pencabutan Meteran Tanpa Informasi

oleh -

Makassar,Mitrasulawesi.id– Pembayaran Listrik yang tengah Pandemi, dirasakan hampir semua masyarakat di Indonesia, membuat Komando Pergerakan Mahasiswa Kiwal Garuda Hitam (KOPMA) massa aksi demostrasi, di kantor PLN Sulselrabar Jl.Hertasning Makassar, Jumat 19/6.

Gunawan Sewang, yang juga perwakilan KOPMA meyampaikan langsuang aspirasi, ke kantor PLN, bersama puluhan anggota Kiwal, mempertanyakan standar kebaikan listrik di tengah masyarakat.

Baca Juga:  Pangdam XVIII/Kasuari Turut Hadir Pada Upacara HUT Ke-21 Provinsi Papua Barat

” Kami datang langsung untuk mempertanyakan ke pihak PLN terkait kenaikan pembayaran yang dirasakan masyarakat,” tuturnya.

Bukan hanya itu, pemutusan listrik yang sepihak yang dilakukan pihak PLN, menjadi pertanyaan besar buat masyarakat, apalagi masyarakat tidak ada penyampaian maupun surat secara tertulis yang diperuntuhkan buat pelanggan.

Baca Juga:  Aksi Unjuk Rasa Cara GPMI Maknai HSP

“Banyaknya masyarakat yang mengadu kepada kami, terkait pemutusan tanpa ada pemberitahuan. Bagaimana aturan prosedur SOP dari pihak PLN kepada masyarakat,” cetusnya.

Sementara itu Suhardi yang menerima langsuang massa aksi, menuturkan bahwa Kelonjakan pembayaran listrik, bekerjasan dengan pihak ke tiga.
“Jika ada kesalahan dalam pencatatan, kami akan memanggil yang melakukan pencatatan,” salutnya.

Baca Juga:  Kendaraan yang Bakal Dilarang Tak Bisa Melakukan Pengisian BBM Pertalite

Pihak PLN pun menawarkan konsep penyicilan jika dianggap memang pembayaran tinggi.

“Kami, sudah membuka posko pengaduan jika memang, ada masyarakat merasa berat dapat dicicil,” tuturnya di hadapan perwakilan Kiwal.(Ar/WD)

Tinggalkan Balasan