Ibrahim AS dan Transformasi Kehidupan

oleh -

Imam Shamsi Ali

Nabi Ibrahim AS adalah sosok yang menjadi “sentra” keislaman dan ketaatan. Pada diri beliau terpatri kesempurnaan Tauhid, ketaatan, perjuangan dan pengorbanan dalam menjalankan agama Allah SWT. Karenanya beliau senantiasa disandingkan dengan nabi dan Rasul terakhir, pembawa risalah yang sempurna, Muhammad SAW. Bahkan menjadi panutan bagi umat ini: “wattabi’ millata Ibrahim”.

Baca Juga:  Soal Pernyataan Menag Tentang Azan Analogi Suara Anjing dan Aturan Pengeras Suara, Simak Artikel Ini

Jika kita mengingat sejarah Ibrahim AS dan pengorbanannya, akan kita dapati pelajaran kehidupan yang sangat mendalam dan menyeluruh. Bahwa sesungguhnya perjalanan beliau dalam perjuangan dan pengorbanan telah menghadirkan transformasi kehidupan yang menyeluruh. Bahwa perjuangan dan pengorbanan itu bukan pada lahiriyah yang dilakukan. Tapi pada esensi makna yang diajarkan.

Itulah salah satu makna dari firman Allah: “sekali-kali tidak akan sampai kepada Allah daging dan darahnya. Tapi yang sampai kepadaNya adalah ketakwaan di antara kalian”.

Baca Juga:  Berikut Rincian Perolehan Suara Calon Anggota DPRD Sulsel Dapil 4 Selayar

Esensi pengorbanan Ibrahim itu terlihat pada tiga bentuk transformasi kehidupan Manusia.

Pertama, transformasi individual dengan akidah Tauhid.

Kita mengenal dari Al-Quran bahwa Ibrahim AS adalah sosok yang terlahir dari latar belakang keluarga dan lingkungan yang musyrik. Kesyirikan pada masa itu teridentifikasi dengan penyembahan berhala-berhala atau patung-patung. Pada tataran logika biasa harusnya Ibrahim kecil/muda telah terjatuh dan tenggelam dalam kesyirikan itu.


Eksplorasi konten lain dari mitra sulawesi

Berlangganan untuk dapatkan pos terbaru lewat email.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.